Dorayaki Bu Fatmah

Di milis NCC lagi rame nih ngebahas resep Dorayaki yang baru-baru ini di-posting sama Bu Fatmah.

Pertama saya mau ngomentarin Bu Fatmah. Dia tuh hebat banget deh orangnya. Baik banget mau bagi-bagi resep yang sebelumnya diuji sama dia. Dan resep yang dia bagi sudah jaminan enak. Resep Bu Fatmah biasanya simple, jadi gampang diikuti. Nggak kehitung sudah berapa resep beliau yang saya coba. Dan jangan kaget kalau resep-resep beliau dipakai bayak ibu-ibu buat jualan, lho. Murah hati banget dan mau berbagi.

Ketemu beliau pertama kali ketika ada acara apa gitu namanya saya lupa, kalau nggak salah berhubungan sama Royco di Central Park. Ehhh baru ketemu pas saya salamin beliau sudah ngajakin cipika-cipiki.Siapa sih yang gak mau di-cipika-cipiki-in sama beliau ? Terus ketemu lagi di Kemayoran ketika beliau demo masak. Nah, ketika saya nontonin demonya, dia ngeliat ke saya terus nge-dadah-in sembari senyum. Saya nengok ke belakang sebelum geer… gak ada orang lain, berarti beliau senyumin saya dong … Yaa gitu deh Bu Fatma itu ramah, meski saya tau dia pasti nggak tau nama saya. Mungkin feeling dia juga kalo emak-emak model saya ini pasti pengagum dan follower dirinya, jadi dia dadah-dadahin fans-nya deh .… ha ha ..

Seperti biasa, setiap Bu Fatma memposting resep, langsung tuh pasukan ibu-ibu mengeksekusi di dapur masing-masing. Ada yang cerita berhasil, nggak sedikit juga yang gagal. Nggak ngembang atau bantat jadi problem.

Resepnya simpel, seperti ini :

Dorayaki

Bahan A :

  • 150 gram terigu protein sedang
  • 30 gram gula pasir
  • 1 sendok teh ragi instan
  • 3 butir telur
  • 300 gram susu cair

Bahan B

  • 3 sendok makan mentega cair

Bahan Filing

  • Selai kacang merah

Caranya :

  1. Bahan A : aduk terigu, gula pasir dan ragi instan. Masukkan telur aduk rata sambil dituangi susu sedikit-sedikit. Diamkan selama 30 menit.
  2. Tuangi adonan dengan mentega leleh, aduk rata
  3. Panaskan cetakan kue dorayaki (bisa menggunakan cetakan kue lumpur) Biarkan terlihat bersarang. Tutup. Masak sampai matang.
  4. Angkat, segera oles dengan bahan filing, ambil 1 buah kue dorayaki lagi, tangkupkan.

Dengan resep yang simpel ini, kemungkinan gagal seharusnya kecil. Tapi kalau nggak gagal, kita nggak akan tahu kesalahan kita di mana.

Ada yang bilang kemungkinan gagal bisa jadi di :

  1. Tidak menggunakan terigu protein sedang
  2. Ragi sudah mati
  3. Pakai susu dingin/tidak dihangatkan
  4. Cetakan terlalu panas sehingga dorayaki bagian luar gosong sementara yang dalam belum matang

Di hari minggu yang adem setelah habis hujan tadi malam, saya coba membuat Dorayaki ini.

Mungkin sedikit sok tau dan beresiko Dorayaki bakalan gak sukses, tapi saya coba pakai terigu protein tinggi yang biasa untuk membuat roti, saya pakai tiga butir telur fresh from refrigerator dan susu cair yang asli dingin-dingin diambil dari lemari es. Oya, ragi instan juga saya ambil dari lemari es. Setelah langkah (1) saya lakukan, baskom saya tutup dengan lap dan saya diamkan lebih dari 30 menit ampai adonan mengembang.

Baru setelah itu adonan saya aduk dan beri mentega leleh.

Saya nggak tau cetakan kue saya itu emang untuk dorayaki atau bukan. Buat kue lumpur juga kayaknya kekecilan, tapi buat poffertjes kebesaran. Nggak tau deh sebenarnya buat kue apaan. Saya beli di Taman Anggrek kalo gak salah harganya di bawah 50 ribu. Cetakan besi berat begitu di bawah 50 ribu siapa yang gak mau beli ? Lupa nama tokonya , yang pasti di situ jual panci besi berat bener. Saya tanya sama penjaganya guna panci kayak di film cowboy-cowboy itu buat apaan ? Katanya memang itu dipakai buat masak ketika camping. Ayayaa.. repot banget deh kalo camping bawa pancinya aja lebih sepuluh kilo sendiri. Sekarang gampang kalo lagi camping kelaparan, tinggal telpon 14045 aja J

Cetakan kue sebelumnya dipanaskan terlebih dahulu. Lalu saya kecilkan api sekecil-kecilnya. Cetakan saya beri olesan mentega, baru saya masukkan adonan. Untuk adonan pertama yang saya masukkan ternyata sedikit gosong. Sepertinya cetakannya kepanasan. Lalu setiap batch selesai, api kompor saya matikan supaya cetakan nggak bertambah panas.

Ini foto Dorayaki batch pertama. Lihat di bagian pinggir membentuk kulit. Kemungkinan ini karena cetakan kue yang kepanasan. Tapi bagian dalam nggak masalah, tetap enak menul mentul.

Ini masih hasil batch 1, berhubung nggak punya selai kacang merah olesannya saya ganti dengan meises dan susu kental manis. Lihat betapa gosongnya pinggiran kue.

Hasil batch selanjutnya, lihat rongga-rongganya, hasilnya lebih manusiawi J

Alhamdulilah Dorayaki jadi , artinya nggak bantat, dia bisa mengembang, hasilnya empuk menul-menul. Jadi sepertinya faktor terigu protein sedang atau tinggi tidak terlalu jadi masalah. Begitu juga dengan bahan yang baru keluar dari lemari pendingin. Mungkin … ini mungkin yaa … mungkin kalau ada yang gagal nggak ngembang karena raginya sudah mati, atau bisa jadi raginya masih bagus tapi kurang lama mendiamkan adonan supaya mengembang.

Akhirnya , …. Dorayaki terakhir

Advertisements

8 thoughts on “Dorayaki Bu Fatmah

  1. mama saya kalau bikin kue lumpur biasanya di atas api kompor ditaruh lempengan seng sebelum meletakkan cetakan, hasilnya lebih cantik dan ngga cepet gosong.. mungkin trik ini bisa dicoba mba 🙂 selain membuat panasnya merata, fungsi seng ini juga menahan panas supaya api tidak langsung mengenai cetakan

  2. Tadi pagi dibeliin suami kue dorayaki 3 biji..ternyata beneran enak, akhirnya nyari deh resepnya dan nyasar ke blog ini..thanks sharing resep and tipsnya ya Mbak..saya juga fans nya bu fatmah lho.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s