Hore Punya Wok ! Seasoning , Yuk !

Jiaaahh … apa istimewanya punya wajan ? semua orang di seluruh dunia yang punya dapur dipastikan punya wajan atau penggorengan. Jadi ngapain diceritain. Ups.. ok .. oke dehh .. stop cerita kalo gitu. Nggak jadi nulis. Nggambek …#$%#%^$

Tapi nggak mungkin dong nggak nulis, lha wong udah penuh di kepala, musti dikeluarin. Cerita yaa … saya mau cerita soal per-wok-kan, atau yang biasa kita bilang sebagai wajan.

Selama ini saya selalu beli wajan  berbahan teflon. Ada beberapa yang sudah pensiun karena terkelupas lapisannya jadi nggak ‘non-stick’ lagi

Memang enak pakai teflon. Nggak perlu minyak banyak , nggak lengket dan gampang dibersihinnya.

Saya nggak pernah mikir selama ini kemana larinya lapisan teflon yang hilang itu. Kemanaa … kemanaa… kemana lagi ternyata kalau bukan ke makanan kita ! Duarr … makan teflon dong selama ini ?? Pantesan masakan gue enak , ada campuran teflonnya sih … Smile

Menurut kabar penelitian XXX (cari sendiri di internet), teflon dapat menyebabkan kanker. Pasti ditolak dong sama pengusaha perabotan masak yang pakai bahan teflon. Oke deh, silakan para peneliti kedua belah pihak silakan berargumentasi dan terutama pengusahaan berusaha memperbaikin kualitas dagangannya.

Terus kita bagaimana ??  Kalau saya, masih sekali-kali pake teflon, karena praktis dan nggak lengket. Pakai sutilnya dari kayu, setelah masak nggak langsung diguyur air, tapi didiemin dulu sampai dingin, baru dicuci. Jangan cuci pake abu gosok (eh emang masih jaman?) , jangan pake kawat baja halus (ini udah jelas niatnya ngerusakin wajan), cukup pake spon halus. Dijaga supaya teflonnya nggak tergores. Mudah-mudahan masakan saya nggak berbumbu teflon.

Selain berbahan teflon, ada juga tuh non-stick pan yang nggak lengket. Hard anodized, dari keramik. Lumayan juga saya sudah pakai. Yang mahal tuh yang bahannya stainless steel, harganya ratus ratusan ribu , nggak dibahas ya, nggak punya soalnya.

Tapi dari semua itu ada satu yang pingin saya punya. Itu lho yang biasa dipake abang-abang nasi goreng, mie tek tek atau rumah makan Cina. Penggorengan dari plat besi baja !

Bukan cuma si abang nasi goreng, coba deh nonton acaa masak masak di tipi. Kalau masaknya di restoran atau di rumah makan pasti pake penggorengan besi yang hitam kelam itu. Kalau shootingnya di studio sih biasanya pake produk sponsor.

Kenapa saya pingin punya penggorengan besi itu ? Karena kabarnya, asap dari besi yang dipanaskan itu menambah aroma masakan.  Resep sama dengan resep restoran Cina, tapi kalo wajannya beda, hasilnya juga beda. Begitu sih kabarnya.

Tapi cari penggorengan atau wok dari besi ini di Jakarta susah banget. Di C4 kebanyakan Teflon, Du Pont, Supor dan yang dari alumunium. Begitu juga di Hero dan Giant. Nggak ada tuh yang jual wok besi baja. Berat kali, ya.

 

Sampai kemarin hari Minggu, nggak diduga ketemu juga yang jualan. Itu juga bukan dalam rangka hunting penggorengan, uh kalo itu mah niat banget.

Tapi kebetulan ada resepsi di Parung. Ada dua pilihan, bisa lewat Pamulang atau lewat Bogor. Sebenernya kalau menurut penghitungan panjang kali lebar mending lewat Pamulang. Tapi suka males ya, tengah-tengah jalan macet, di Legoso nya lah, di Pondok Cabenya lah. Udah gitu dikasi tau kalau enakan lewat Bogor. Ya udah kemarin tuh lewat Bogor, yang ternyata jauh juga… huhu… untung yang kawinannya belum ganti baju pas kita dateng.

Nah dalam perjalanan dari Bogor Kota ke arah Parung, yang bikin sebel karena kok jauh-jauh ke Bogor ketemunya Tangerang juga … , tau-tau saya ngelihat ada yang jual wajan  di jalan.

Map picture

 

Mungkin nggak banyak-banyak banget ya yang jual. Ada beberapa lah. Ukurannya dari yang kecil sampai wajan segede dinosaurus .. gede banget ..seperti penggorengan di kisah Maisitoh Tukang Sisir Anak Firaun.

Saya berhenti di salah satu tukang wajan. Benar itu terbuat dari plat baja. Kata yang jualan, wajan ini biasa dipakai sama tukang jualan. ya iya lah, masa penggorengan segede Paus Biru dipake buat bikin sarapan. Pasti ini buat yang jualan rendang atau jualan krupuk.

Saya beli yang paling kecil. Ukurannya 30 kata si ibu penjual. Saya nggak tau 30 itu merepresentasikan apa, soalnya diameternya ternyata lebih dari 30 cm, apalagi kelilingnya. Si ibu penjual bilang harganya 75 ribu. Tapi kayaknya nggak resep deh kalo nggak pake acara tawar. Dia lalu kasih di 60 ribu rupiah. Kemahalan ? Gak tau ya, pokoknya dalam hal perniagaan kalo sama sama sudah cocok harga gak ada istilah kemahalan. Saya juga kalo dikasih duit 60ribu males deh disuruh bikin penggorengan gitu.

Asik asik asik … udah kebayang nih mau bikin nasi goreng model abang-abang. Cari-cari info deh how to cook with wok like a pro ! …

 

***

Sampai di rumah, meski saya pilih wajan paling kecil di sana , ternyata dia menjadi wajan paling besar yang saya punya sekarang !

Kalau kita beli wajan besi, ternyata nggak cuma dicuci lalu langsung dipakai. Wajan itu harus melalui proses yang disebut seasoning. Mangkanya di abang-abang itu wajannya item banget, ternyata karena sudah melalui proses seasoning dan juga karena dipakai terus tiap hari.

Kalau kita beli wajan dari besi, masih ada sisa minyak dan residu yang harus kita hilangkan. Caranya adalah dengan mencuci dengan sabun dan menggunakan kawat baja halus yang biasa dipakai untuk nyuci pantat kuali yang hitam kelam. Ok, ini udah masuk di bagian seasoning.

Jadi setelah wajannya kita bersihkan dengan sabun, diguyur air sebersih-bersihnya. Kita panaskan wajan di kompor.Kalau dipanasin di matahari lama panasnya, apalagi sekarang musim hujan.

Oya, sebelumnya saya kasih tau yaa … kalau mau seasoning wok , harus hati hati banget. Karena wajannya akan menjadi sangat panas. Jangan sampai anak-anak ikutan di dapur, cukup suruh mereka kerjain PR, jangan ganggu-ganggu dulu di dapur !

 

Wajan yang dipanaskan akan mengeluarkan asap, akan berubah warna, dan jangan lupa, wajan akan sangat panas sekali.  Nyalain penghisap asap, buka jendela, pintu, biar asap nggak terperangkap di ruangan. Ini serius lho, soalnya asapnya akan banyaak dan ke mana-mana. Anak saya yang besar nanya, “Ibu masak apa sih… bau nya enak .” Dia sih apa aja enak, ibu lagi masak wajan nih.

Lama-lama wajan akan menghitam Tapi nggak hitam semuanya, ya. Yang hitam terutama bagian yang cekung. Yang pasti sih wajan akan berubah warnanya.

Kalau sudah gitu, kasih minyak, lalu minyanya diratain ke seluruh permukaan wajan. Saya ngeratainnya pakai tissue. Ini juga hati-hati , lho. Sempet pas saya miring-miringin wajannya, eeh tau tau api dari kompor nyambar minyak di dalam wajan. Fuii… hasilnya seperti koki resto Cina yang masak pake api di wajan..keren. Tapi berhubung saya bukan koki, kaget juga dan sempet teriak-teriak takut kebakaran !! …

Nah , setelah diminyakin, wajan kita cuci lagi tapi nggak usah pake sabun, disikat pakai air mengalir sampai bersih.

Setelah bersih, wajan kita olesi lagi dengan minyak, selain bagian dalam wajan, juga bagian luarnya. Siap deh kita pakai wajan baja itu.

 

Ini saya foto setelah seasoning. Saya nggak foto sebelum seasoning soalnya lupa bow.

 

IMG_3471

 

yang hitam-hitam itu bukan kerak yang menghitam, tapi wajannya berubah warna seperti itu. Tadinya warnanya seperti pegangan wajan. Kalo dipake setiap hari lama-lama menghitam (katanya). Proses ini juga untuk membuat wajan jadi nggak lengket dengan masakan. Hmm… fiturnya teflon tuh.

Oya, musuh utama dari wajan yang sudah di-seasoning ternyata adalah sabun. Jadi kalau abis masak jangan disabunin. Cukup dibersihkan pakai air mengalir. Saya lagi cari sapu lidi kecil buat bersihin sisa-sisa masakan. Di mana , ya belinya ?

Proses seasoning ini cukup dilakukan satu kali aja. Atau kalau udah lama dipakai bisa diulang lagi kegiatan seasoning wok –nya.

 

***

Pas nyobain bikin nasi goreng, bener-bener like a pro chef deh …

 

Ini caranya bikin nasi goreng ala saya , , masukin minyak goreng dan minyak wijen tunggu sampai berasap, masukin bawang merah iris, bumbu, telur, ayam, lalu masukin nasi. Untuk tambahan bisa pake saus abalone dan saus tiram. Untuk saus, taro di pinggir wajan biar aromanya keluar, lalu diratain sama campuran nasi. Kasih garam dikit aje. Sreng … sreng … enak deh nasi goreng gue. Sugesti juga kali ya … hehe …

 

***

Kemarin dalam pejalanan ke kantor, kok rasanya kabut tebel banget di jalan. Kabut karena dingin mau hujan campur sama kabut carbonmonooksida dari knalpot. Kata suami saya, “Kayaknya orang-orang pada seasoning wajan nih hari ini.”… WAk ..eh WOK !

Advertisements

16 thoughts on “Hore Punya Wok ! Seasoning , Yuk !

  1. sis bedain itu wajan emang dr besi bukan alumunium gmn klo pas lg beli? Cari dmana2 gakda yg bener.kmr dpt aneh bgt btknya.gakalus gitu.rada gripis2

  2. hihi….pengalaman yg menarik, pengalaman pertama memang geli ya kalau diinget inget, saya pertama kali suka sama wok ini karena senior saya yang tugas dioutlet chinese food di hotel, lihat mereka masak dengan makanan yang meloncat-locat dan api yg keluar dari wok ini tuh keren bangeet…….plus suara burner yang nyemburin api yang super kencang…..akhirnya setelah beberapa saat saya dibuat melongo melihat aksinya, senior sayapun nawarin buat coba “goyang” istilah saya atau “tosing” istilah mereka, ternyata ga semudah seperti yang terlihat, berat banget!!!! padahal wok yang dipakai wok terkecil yang ada di kitchen tsb, sampai sekarang jadi suka masak masakan chinese…..
    Dapetin wok, burner dan perlengkapan pendukungnya gampang kok, didaerah glodok banyak toko perlengkapan kitchen contoh tian liong, Gajah Makmur dll. (baru sadar ini postingan 2 tahun lalu ya hihihi…)

    • Hai Adhitya, thanks comment-nya ya … wok-nya sekarang ngegantung aja di dapur, habis kegedean ..hehehe
      Iya nih saya rada males posting , tapi ga pa-pa kan anggap aja everlasting story ha ha 🙂

  3. Sis,mw ty nih,aq kan beli wajan alumunium yg bulat2 kecil utk buat apem tp kq wkt dipakai goreng telur,telurnya jd hitam(wajannya luntur),ada saran g biar wajan g luntur lg??

  4. Kereeen tulisannya mba dan lucu 😄 Sukaa hehehe.. pengen banget bisa buat nasgor cinq dgn aroma gosongnya 😌 Ternyata ada panci khusus dan tekniknya ya.. terima kasih mba sharing pengalamannya 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s