Klapertaart

 

Ini Klapertaart kedua yang saya buat yang resepnya saya liat di http://pennylanekitchen.blogsome.com/2005/06/20/5/. Rasanya udah kayak buatan Hanna Klapertaart ( wanna be … ihik) . Teksturnya juga Hanna banget. Lain sama klapertaart oleh-oleh dari Bandung , apa ya lupa saya namanya antara Amsterdam atau Roterdam Klapertaart. Ah pokoknya nama kota di Belanda, yang pasti bukan Eindhoven :). Kalau oleh-oleh dari Bandung itu, klapertaartnya padet, jadi bisa dipotong rapi pakai pisau. Makannya bisa dipegang langsung pake tangan, ga perlu bantuan sendok. Na resep dari pennylanekitchen ini lembut, musti diambil pake sendok.

Seperti yang saya bilang dari awal, ini klapertaart saya yang kedua. Saya coba lagi karena yang pertama, rasanya gagal deh, meski habis juga … heh hehe …

Untuk bikin klapertaart, bahan utama adalah kelapa muda. Waktu pertama saya beli kelapanya terlalu muda yang lebih enak dibuat es degan. Kelapa mudanya jadi hancur karena kemudaan. Jadi gak keliatan tuh bentuk kerokan daging kelapanya. Untuk yang kedua ini saya bilang ke abang kelapanya minta kelapa yang dagingnya tebel tapi yang muda. Eh si abang canggih juga, bisa tau kelapa yang dia kasih sesuai dengan permintaan.

Ini saya coba copyin resepnya :

KLAPPERTART WILTON

1000 cc fresh milk

250 gr gula pasir

50 gr tepung terigu

50 gr tepung custard

50 gr maizena

150 gr mentega

6 btr kuning telur -> bisa ditambah max 3 btr

2 btr kelapa muda -> note: tambahin lebih enak

100 gr kenari panggang cincang

kayu manis bubuk

Note: kalo suka dan boleh minum alkohol, tambahin rhum pasta/essence

Topping :

6 btr putih telur

4 sdm gula pasir

2 sdm tepung terigu

kismis direndam air hangat, peras dan ciprati rhum

kayu manis bubuk

  1. Panaskan 800 cc fresh milk dan gula pasir
  2. Larutkan tepung terigu, custard dan maizena dengan 200 cc fresh milk
  3. Masukkan campuran susu dan tepung kedalam susu panas, aduk terus sampai mengental dan meletup-letup. Angkat dari api, masukkan mentega, aduk rata.
  4. Masukkan kenari dan kyu manis bubuk dan rhum essence/pasta
  5. Masukkan kuning telur satu persatu
  6. Masukkan daging kelapa muda, aduk rata
  7. Masukkan adonan kedalam cup sampai ¾ tinggi. Bakar dengan cara ditim selama 15 menit dengan suhu 160° sampai ½ matang
  8. Kocok putih telur dengan mixer sambil dimasukkan gula sedikit sedikit sampai kaku
  9. Masukkan tepung terigu, aduk rata dengan spatula
  10. Semprotkan toping keatas adonan ½ matang sampai cukup tinggi, taburi dengan kismis dan kayu manis bubuk
  11. Bakar lagi sampai toping berwarna kekuningan.

 Sebenernya saya sudah lama liat resep ini di website, cuman saya ga tau apa itu tepung custard, beli di mana, kemasannya kayak gimana. Top deh nggak taunya. Sampai saya inget sahabat saya Dnoy yang ikutan NCC kasih tau dimana beli itu tepung. Ternyata ga perlu ke TBK Titan segala buat dapetin tepung custard. Di Carrefour juga ada.

Yang bikin klapertaart pertama kurang memuaskan karena saya ga perhatiin cara mencampur tepung terigu, custard dan maizena. Saya masukin maizenanya dulu, yang ada adonan jadi liat dan ketika dimasukin terigu dan custard jadinya malah menggumpal. Terus setelah dimasak sama susu dan gula , gumpalan ga mau hilang juga. Kacau ya …

Akhirnya, daripada makan gumpalan-gumpalan tepung, adonan tepung dan susu yang sudah mengental saya saring aja … hehehe … laksana bikin bubur Afif waktu bayi.

Adalagi catatan ketika masukin kuning telur. Karena di resep tertulis masukkan kuning telur satu persatu, ya saya ikutin aja. Ngga ngitung kalau adonan tepung dan susu yang masih panas itu bakalan bikin kuning telur mateng seketika !! … Asik aja tuh saya masukin enam kuning telur sembari diaduk-aduk. Tapi …wadaww…kuning telurnya mateng teng !!! Jadinya si kuning telur persis seperti di Bubur Ayam Barito !! Walah … walah … walah …rugi 6 kuning telur nih.

Di Klapertaart yang kedua saya nggak kasihin kismis. Habis sama anak-anak malah dilepehin. Adonannya saya tambahin aja tape ketan hitam. Uhmmmpppp…ternyata enak.

Pagi ini sebelum ke kantor, si bapak minta diambilin … hehehe.. kayaknya dia takut ntar malem pas pulang udah ngga kebagian disikat sama Afif dan Fachry.

About these ads

11 thoughts on “Klapertaart

  1. wah lezat sekali. that’s my favourite cake.
    Saya berasal dari Manado-Ambon dan keluarga saya di Manado kadang membuatkan saya kue ini kalau saya mudik ke kampung halaman.
    Benar-benar enak, lho! Sayang sekali saya tidak pandai membuatnya. Mungkin dengan resep di atas, saya bisa mencoba… makasih ya

  2. Makasi ya Mbak Grace udah mampir. Cobain bikin deh mbak enak loh, saya juga ga biasa masak tapi nekad aja nyobain daripda beli mahal-mahal hehehe … . Kalau gagal itu biasa kan, bisa coba lagi :)

  3. Hmmm…rasae enak nih.patut dicoba.hehehe
    Oia mbak,mo nanya donk krim kental apakah bisa diganti dengan tepung custard,kalo bisa bagaimana campurannya??
    Soale aq punya banyak tepung custard tapi nggak punya krim kental jadi sayang kalo ga kepakai tapi keburu kadarwarsa…hehehe

  4. Pingback: 2010 in review « When Time to Cook Comes

  5. aduh…. tq so much ya…..aku dah nyobain dah bbrp x ,hasilnya gatot alias gagal total <, aku nemu resep diweb ,tp gk pake custard gak pake telur , gak pake mentaga ,hanya maizena ….hasilnya adonan gak mau kering malah mendidih, rupanya maizena kalau lena panas meleleh lagi….pasti yang ini secepatnya saya coba lagi…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s